Aplikasi ponsel cerdas Anda melacak setiap gerakan Anda – 4 bacaan penting

Jika Anda memiliki ponsel cerdas, itu mungkin adalah bagian penting dari hidup Anda, menyimpan janji temu dan tujuan serta menjadi pusat komunikasi Anda dengan teman, orang yang dicintai, dan rekan kerja. Pelaporan penelitian dan investigasi terus mengungkapkan sejauh mana ponsel cerdas Anda mengetahui apa yang Anda lakukan dan di mana Anda berada dan seberapa banyak Kumpulan Berita Informasi Terpercaya itu dibagikan dengan perusahaan yang ingin melacak setiap gerakan Anda, dengan harapan dapat menargetkan Anda dengan lebih baik. dengan iklan.

Beberapa sarjana di universitas AS telah menulis untuk The Conversation tentang bagaimana teknologi ini bekerja, dan masalah privasi yang mereka angkat.

1. Sebagian besar aplikasi memberikan data pribadi
Sebuah studi yang berbasis di University of California, Berkeley menemukan bahwa 7 dari 10 aplikasi berbagi data pribadi, seperti lokasi dan aplikasi apa yang digunakan seseorang, dengan perusahaan yang ada untuk melacak pengguna secara online dan di dunia fisik, pakar privasi digital Narseo Vallina-Rodriguez dan Srikanth Sundaresan menulis. Lima belas persen aplikasi yang diteliti mengirimkan data itu ke lima atau lebih situs web pelacakan.

Selain itu, 1 dari 4 pelacak menerima setidaknya satu pengenal perangkat unik, seperti nomor telepon… [yang] sangat penting untuk layanan pelacakan online karena mereka dapat menghubungkan berbagai jenis data pribadi yang disediakan oleh aplikasi berbeda ke satu orang atau perangkat.

2. Mematikan pelacakan tidak selalu berhasil
Bahkan orang yang memberi tahu ponsel dan aplikasi mereka untuk tidak melacak aktivitas mereka pun rentan. Ilmuwan komputer Universitas Northeastern Guevara Noubir menemukan bahwa telepon dapat mendengarkan dengan mengetik jari pengguna untuk menemukan kata sandi rahasia dan hanya dengan membawa telepon di saku Anda dapat memberi tahu perusahaan data di mana Anda berada dan ke mana Anda pergi.

3. Profil Anda bernilai uang
Semua informasi tentang siapa Anda, di mana Anda berada, dan apa yang Anda lakukan dikumpulkan menjadi profil digital yang sangat mendetail, yang diubah menjadi uang, profesor hukum Wayne State University Jonathan Weinberg menjelaskan: “ Dengan menggabungkan data online dan offline, Facebook dapat mengenakan tarif premium kepada pengiklan yang ingin menargetkan, misalnya, orang-orang di Idaho yang menjalin hubungan jarak jauh dan sedang berpikir untuk membeli minivan. (Ada 3.100 di antaranya di database Facebook.) ”

4. Aturan dan hukum tidak ada – di AS
Saat ini di AS, tidak banyak pengawasan peraturan yang memastikan aplikasi dan layanan digital melindungi privasi orang dan privasi datanya. Undang-undang federal melindungi informasi medis, data keuangan, dan catatan terkait pendidikan, tulis pakar privasi Universitas Michigan, Florian Schaub, sebelum mencatat bahwa Layanan dan aplikasi online hampir tidak diatur, meskipun harus melindungi anak-anak, membatasi pemasaran email yang tidak diminta, dan memberi tahu publik apa yang mereka lakukan dengan data yang mereka kumpulkan.

Aturan Eropa lebih komprehensif, tetapi masalahnya tetap bahwa teman digital orang mengumpulkan dan berbagi informasi dalam jumlah besar tentang kehidupan dunia nyata mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *