Mantan eksekutif Apple “merobek” App Store

Selama beberapa hari terakhir, kami telah menyampaikan beberapa cerita horor menarik tentang Apple App Store dan aplikasi iOS tertentu. Ini ditemukan oleh pencipta FlickType Kosta Keleftheriou yang mengalami masalah sendiri dengan Apple . Faktanya, perusahaan yang dijalankan Kleleftheriou dengan mitra bisnisnya menggugat Apple setelah Apple mempromosikan aplikasi peniru dan penipuan FlickType.

Mantan eksekutif Apple mengatakan App Store berantakan

Baru seminggu terakhir ini, Kosta men-tweet tentang aplikasi anak-anak yang dua kali lipat di negara-negara tertentu sebagai kasino online tempat para penjudi mempertaruhkan uang sungguhan. Dia juga memposting tentang XGate VPN, sebuah aplikasi yang tidak melakukan apa pun yang dijanjikannya saat meretas pengguna iOS dengan tarif $ 5 juta setahun . Bagaimana aplikasi ini selaras dengan pernyataan Apple bahwa “App Store telah terbukti menjadi tempat yang aman dan tepercaya untuk menemukan dan mengunduh aplikasi.”
Pada hari Jumat, mantan Direktur Senior Pemasaran Produk Seluruh Dunia Apple, Michael Gartenberg, men-tweet beberapa komentar tentang App Store . Gartenberg, yang pernah bekerja sebagai analis teknologi untuk Gartner, mengatakan kemarin tentang App Store bahwa “Ekosistem yang sering dipuji sedang rusak di lapisan IMHO.” Dia juga menyatakan bahwa dia berharap bahwa “Apple segera bertindak bersama.”
Baik App Store dan Google Play Store tampaknya memiliki masalah menjaga malware keluar dari toko aplikasi masing-masing dan melindungi pengguna mereka dari membayar harga yang sangat tinggi untuk aplikasi yang menawarkan fitur yang tersedia secara gratis di aplikasi lain. Apple dan Google harus melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa pelanggan mereka yang berharga tidak ditipu oleh aktor jahat.
App Store khususnya telah disebut monopoli dengan pengguna menyalahkan taman bertembok Apple karena menjaga harga aplikasi lebih tinggi dari yang seharusnya. Itu karena pemotongan 30% pembayaran dalam aplikasi Apple telah menyebabkan beberapa pengembang menaikkan harga mereka. Dan sementara Google juga mengambil potongan 30% dari pembayaran dalam aplikasi, Android memungkinkan pengguna untuk melakukan sideload aplikasi dari toko aplikasi pihak ketiga sementara Apple tidak.      
App Store Apple juga menjadi pusat dari masalah hukum lain yang melibatkan Epic Games, pengembang di balik game Fortnite yang populer. Pemain yang membeli mata uang dalam aplikasi khusus untuk game tersebut diminta oleh Epic untuk membayar lebih sedikit untuk mata uang tersebut melalui platform pembayarannya sendiri. Ini kebetulan melanggar aturan Apple sendiri yang mencegah aplikasi yang terdaftar di App Store menawarkan sistem pembayaran dalam aplikasinya sendiri.
Berlangganan Berita Teknologi Terbaru di wajibtekno.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *